Skip navigation

Tentu teori ini udah lama masuk di kepalaku. Tapi baru kemarin ini kurasakan kebenarannya. Ceritanya gini, waktu aku mo naik pesawat pas mo berangkat ke bali tanggal 12 April 2008 yang silam, berbekal ilmu (ato isu?) yang kudapat sebelumnya, dengan kesadaran sendiri kumatikan hp butut namun sangat berjasa punyaku itu. Singkat cerita sampailah diriku di bandara Ngurah Rai. Turun dari pesawat langsung kuhidupkan lagi hp ku itu. Tapi dasar hp butut (I’ve mentioned before, right?), keypad yang udah lecek (bhs indonesianya apa sih?) membuatku kesulitan ngidupin. Tak coba lagi, coba terus, akhirnya mau juga hidup. Keluarlah logo kalajengking, hatiku amat senang.

Tapi…wait…wait… Waktu aku mo ngabarin orang rumah kalo aku dah nyampe dengan selamat tanpa kurang satu apa pun, …jreng…, kudapati inbox di hp ku udah bersih..sih…tanpa ada 1 no pun yang tersisa. Oh yes, untung aja aku ga sampe teriak, soalnya malu ma bule2 di sekitarku…hehe.

Inilah episode hidupku yang kuberi judul ‘rangkaian syukur tiada henti di bali’. Ciee…kaya judul sinetron kan? Soalnya di situ masih sempat ku bersyukur karena masih inget no hp mbakku. Dari mbakku kudapat no hp ibunda dan ramanda. Trus, gimana ngubungin hotel buat minta jemput? No telp nya juga raib kan… Alhamdulillah sekali lagi, ntah karena apa kemarinnya waktu di surabaya aku sempat nyatet telp hotel di buku kecilku. Padahal selama ini aku males banget loh buat nyatet no telp di buku itu.

Oke…masalah pertama teratasi. Nyampe hotel, muncul masalah kedua. Itu kan masih hari sabtu, sedangkan aku masuk kerjanya masih hari senin. Lah trus, dari sabtu sampe senin itu masa aku harus bertapa di dalam kamar hotel aja? Aku kan blom tahu apa2 di bali, ga punya sodara, blom nyari tempat kos, no hp tmn2 di bali raib semua lagi. Masa harus jalan2 sendiri ke luar? Kan takut, soalnya ada isu kalo di bali sering ada razia orang cakep, trus diekspor ke luar negeri buat dijadiin pria penghibur…hiiii…takuuut.

Do you know what happen then? Rangkaian syukur itu belum terhenti. Waktu iseng-iseng pencet2 hp, kudapati bahwa nomor2 yang selama ini pernah miskol, telp, ato aku yg telp, semuanya masih tercatat dengan baik, ga ikut hilang. Alhamdulillah… Tapi kok yang ada di situ no sodara semua ya. Mana tau mereka no hp tmn2 ku yang ada di bali. Tapi, waktu kuamati lagi, ada 1 no yang selama ini emang sering menghubungi aku. Ini adalah no telp rumahnya Anggi ’04. Eh…jangan salah sangka dulu. Selama ini kami emang banyak berkomunikasi soalnya topik TA kami tuh sama, gitu…

Singkat cerita, kumulai episode hidupku yang berjudul ‘keajaiban lingkaran teman’. Yah, konsepnya mirip2 kaya di FS gitu loh. Kalo kamu punya teman si A, maka kamu akan bisa tau si B, yang tak lain adalah teman si A. Dari si B, kamu akan tahu si C, dst. Jadi, dari Anggi ini aku dapet no hp Rile. Dari Rile kudapat no hp ‘Purwo’, meski haru salah alamat dulu (ugh… Dah kadung di telp, eh ternyata yang jawab perempuan. Rile salah ngasih no nya Ratih.). Trus krn ga tau no nya Purwo, Rile ngasih no nya mas Bagus. Nah, dari mas Bagus baru aku dapet no nya Purwo yang beneran. Purwo ini salah satu temenku yang ada di bali. So, my problem’s solved.

Benernya selain nama2 di atas, ada nama2 tmn lain yang pernah ngubungi aku, jd no nya masih tercatat dgn baik. Misalnya Winas, dulu pernah ngubungi aku buat nawarin pekerjaan, namun sayang kalah cepet dr pekerjaanku yg sekarang. Thanks, Nas. Tp Winas baru bales buat ngasih no nya Purwo dah malem. Trus, ada juga Wilud. Kalo yang ini sih memang langganan di hp ku. Teman seperjuangan di himpunan soalnya πŸ™‚ . Tp ga tau knp kok sampe sekarang sms ku ga pernah kekirim. Dikau ganti no, Lud?

Ah…apa ya… Yang sebenarny pingin kukatakan adalah, jangan kuatir deh. Hidup kita dah ada yang ngatur. Mo ada masalah? Lah masalah kan jg dari Dia. Ntar Dia juga yang akan ngasih solusi. Solusinya juga indah banget, datang dari tempat yang tidak diduga2. Asal kita jangan lupa buat bersyukur tentunya…

Gitu bro… any comment?

Advertisements

7 Comments

  1. Kok inbox? Addressbook kali maksudmu.
    Kalo aku si fran, aku punya copy-an addressbook di sim-card. Jaga-jaga in case addressbook HP bermasalah kayak kamu. Masio nomor di SIM-card banyak yang dah gak valid, paling gak ada 1 2 orang yang masih tetep nomornya, sisanya tinggal pake social networking kayak katamu.

    Btw, cobol user? Si rie pake cobol juga tu. Lumayan kan, biar ada temen2 senasib seperjuangannya, hehehe.

  2. Eh iya, salah nulis…addressbook maksudku. Ya gini ini abis tercobol-cobol kemarin, apa aja yg dicompile otakku selalu ga ada yg bener πŸ˜€

  3. [ Kan takut, soalnya ada isu kalo di bali sering ada razia orang cakep, trus diekspor ke luar negeri buat dijadiin pria penghibur]

    alamakkk.. Frandi.. Frandi.. ckck…
    Tapi emang bener, Yang Di Atas emang keren..

  4. πŸ™‚ ada apa ya? selamat datang di dunia frandi πŸ˜€

  5. Gelap amet ne blog?

    oo.. temen Purwo ICA toh πŸ˜€

  6. Gelap ya.. ehm, benernya ga ada alasan khusus sih milih template ini. Tp klo dicari alasan pembenarnya, gini kali:

    “Gelap, membuatku lebih peka terhadap hadirnya cahaya. Tak perlu menunggu sinar lampu ribuan watt, seberkas cahaya dari lilin kecilpun sanggup membuatku menyukurinya”

    Gitu… πŸ™‚

  7. hahah, like this πŸ™‚


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: